There was an error in this gadget

Wednesday, September 1, 2010

entry tergolekdok

Watikah hari ini adalah...

Sehari dua ni aku agak stress.  Tak.  Tipu.  Lebih dari itu ekceli.  Tapi ku tahan Jebat.  Tak.  Itu pun tipu.  Aku yang telah abandon pil HT itu pada kadar sangat parah semenjak bulan Ramadhan ini, telah memerlukannya sehari dua.  Sakit kepala yang kembang.  Cik Nadia Is Kembang.  Haha.

Cemana ni.  Aku stress.  Tapi aku nak gelak.  Aku kena gelak for the sake of insanity.  Tapi aku stress dan stress itu tak ke mana.  Cemana tu?  Aih.

Okei.  Di antara paragraph yang baru ini dengan yang atas, telah berlaku perkara-perkara ini:

SATU/  Submission of monthly expenses to Tuan Tanah.  <---  Ceh.  Munyik cam bagus je.

DUA/  Sesi membuka surat-menyurat.

TIGA/  Sesi folo up segala macam perkara iaitu:

PERKARA TIGA (A)   Menyelesaikan kes baju untuk raya
Pagi tadi aku menghulur tangan sepuluh jari mencium tangan suami. Dia memandang aku dengan begitu khusyuk dengan penuh kasih sayang. Aku terharu. Dia memandang kepadaku dengan penuh rasa cinta. Mengukir senyuman sambil berkata, "Jangan lupa... Today... ...Settlekan baju kaler pink". [Adeh~]

Taken off the web.  Thanks [HERE]
Ni bukan baju raya akak.  Tengs.

Kes baju raya ini agak tragis.  Aku sesangat jarang membeli baju raya.  Biasanya recycle je dari tahun ke tahun.  Ye lah.  Badan pun kengkadang macam Jessica Alba.  Kengkadang macam Badang.  Ikut suka je badan aku nak transform cemana.  Walau bagaimanapun, pertukaran saiz badan itu gagal sekiranya ada percubaan menggunakan remote.  Oh tidak.  Ia tidak akan terjadi apa-apa.  Okei sambung.  So tahun ni berderetan ada wedding la...  Majlis bertunang la... Yang official belaka.  Maka, aku telah memberitahu tukang jahit itu untuk jalan baju kaler hijo dan takpe, boleh postpone yang pink.  Oleh itu Encik Black adalah sangat hangin dengan bini dia sebab dia telah menyediakan dan searching-searching look everywhere for pink kaler from big until small boy, and little girl! [Adeh~]  So akak koling-koling everywhere sebab tukang jahit tu yang boleh harap faham kehendak aku tu, sorang je. 

PERKARA TIGA (B)   Folo up surat yang tak sesampai dari telco untuk kes kecurian identiti
I needed to do some line transfers then baru terdiscover kata aku punya identiti telah disalahgunakan oleh penyamun yang telah menyamun aku suatu ketika dahulu semasa Nadia masih hangat di pasaran.  Following up with the telco kompeni was one thing.  Tapi mungkin rezeki aku [agar aku tidak dimarahi secara sopan oleh laki sendiri bekos I get really helpless at these things], I got the right contact of people. 

TIGA (B) dot SATU/  Aku submit police report/isi form/ngadap orang berkenaan kat branch opis diorang.  Dia kata nanti Forensic Department diorang akan investigate and call me bila dapat verify kesahihan claim aku tu.

TIGA (B) dot DUA/  I called the telco helpline untuk mendapatkan nombor telefon Forensic Department dia.  Senang dapat folo up je lepas tu.  Then I found out, branch tak submit pun kat Forensic Department.  Boleh tak?  Then after some time, I called again.  Dia kata surat untuk angkat sumpah dah dihantar.  Tapi aku tak dapat.  So dia kata dia akan hantar lagi sekali.  Then today aku kol lagi, sebab tak sampai dah lebih sebulan.  Sebab keadaan adalah agak tragis, aku suruh dia courier mai datang opis.

PERKARA TIGA (C)   Folo up surat bank yang tak sesampai seperti yang dikatakan
Bank bank... [tembak macam Jesse Labu]  Ni pun kes surat tak sensampai.  Last-last sebab dah 2 kali diorang send out tapi aku tak dapat, diorang fax je terus so dah selesai...

EMPAT/  Sesi menjadi bas sekolah macam Memi. Haha.

Kesian anak Mak.  Fatut la fatut dia takmo gi skolah.  So happen once we waited for him to come home.  School finish 11.45am.  Abang Ngah sampai pukul 1.30 PETANG!!!  Oh Ramadhan ini...  So Mak gi la amek dia.  Kesian la dia...  Rumah tidak ler jauh mana.  Tapi mamat tu siap kena transit kat bawah pokok mana tah.  So I picked him up, tengok Abang Long dah siap, terus pikul Abang Long hantar rumah Memi sebab if I were to send the kids, they'd be oh-too-early-maka-apa-yang-harus-saya-lakukan-di-sekolah-selain-dari-bermain-teruk-teruk-sampai-semput

Ye.  Memi yang konpiden tu pun rupanya kereta tak bernyawa kena pinjam kereta neighbour! [totop mata] Dengan I pulak, henfon tertinggal kat opis so she tried koling but I was probably at the point of the carpark to the opis block. 

[Tengkiu Neighbour Memi]

Isk. 

Panjangkah?  Haha.

Siyutelaterlater!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails