There was an error in this gadget

Wednesday, December 15, 2010

Waduh kiutnya aku maseh walau terasa rembulan

Watikah hari ini adalah...


Waduh kiutnya aku maseh walau terasa rembulan
kesengalannya hari ni!

Hari aku sengal.  Okeh.  Aku mengaku.  Aku tipu.  HARI-HARI aku sengal. 

On Monday, my sister telah meng-hot alert-kan aku when she was telling me dia dah settle beli buku anak-anak dia.  Marah betul aku dengan diri sendiri.  Cemana aku boleh lupa?  Tak guna punya Mak.  Tu lah.  Angau je lagi dengan laki.  Sebok bercinta, tak ingat anak sendiri.  <----- Apa ni dey?

Anyway, dah selang berapa hari ni baru la teringat balik at noon.  So I tried calling the school.  Ye lah.  Kang dibuatnya ko pergi pepanas buta tetau je koperasi tutup ke.  Lagi buang karen. 

No. 

First, I tried looking for the school's number.  BING-ed pun tak jumpa.  Naik untut la kejap.  Bukannya apa.  Huru-harakan dah jadinya?  Bukak one site to another pun tak gak jumpa.  Last-last tepon je la the reliable 103. 

Then I got the school...  Katanya, koperasi opens from 9.00am - 1.30pm daily. 

"Sampai 1.30tgh JE??" aku sergah orang tu. 

"Iye," jawab orang tu berlenggok dan bersedia untuk gelakkan aku sebab dia tau mode aku memang sudah huru-hara waktu tu. 

Heh.  Jam tu sudah past noon ley.  Aku terus hangkut segala barang, hampir tercicir sandal dan terus bergegas keluar.  Aku tau aku dah mode badut sebab orang front office dah gelakkan aku.  Abang Samar pun hangguk-hangguk mentara aku eksplen pada kadar ketapi Jepun. 

Sampai je sekolah, aku rasa amat direstui sebab ada sorang je kat depan aku.  Mintak la list.  Tengok list pun dah tatau apa yang aku baca.  Bijik mata naik atas, turun bawah, naik atas, turun bawah, naik atas, turun bawah; satu hapa pun tak masuk dalam otak.  Aku pun kata pada makcik pengerusi koperasi tu, mintak je apa barang yang penting je dan terus dia uruskan.

Orang koperasi tu pun kira... 

"RM25 je ye," katanya. 

"Huh??  [pause]  Berapa?" aku tanya. 

"RM25," ulangnya lagi. 

Aku gosok-gosok telinga tak percaya.  Tengok pulak plastik tu.  Huh??  Kenapa buku dia buku latihan coklat tu je?  Huh??  Berdialog-dialog monologue aku dalam kepala jam tu. 

KONFIUS GILA!

"Buku teks ke apa ke...  tak ada?" aku tanya. 

"Itu yang lelain tu, nanti Cikgu advise masa bukak sekolah," dia kata dengan konpiden. 

Pada saat itulah aku sesangat dah tak gosok telinga.  Aku tukar.  Aku gosok kepala.  Gosok sesangat.  Kalo ada rotan pun aku rasa aku terus merotan diri sendiri.  Macam mamat Albino cerita The Da Vinci Code tu.  Memang nak noti chair segala la kan...

Sebabnya... 

-


-


-


-


-


-


-


-


-


-


-


-


-


-


Mangkuk hayun punya Mak! 
Bukan ke hari tu masa sekolah nak tutup Cikgu semua dah distribute segala buku anak awak tu kepada anak awak tu?
Bongok...



Hehehe. [Kenyih]


2 comments:

Queen said...

gilo ko apo? yang si ammar bawak balik sebelum tutup sekolah tu kan buku teks derjah 2 maaakkkk... adehhh...

takpe sabar ye. sikit lagi baik.

Nadia Is Cute said...

ye ye.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails