There was an error in this gadget

Friday, April 20, 2012

Rekreasi Jiwa

Watikah hari ini adalah...

Dah lama sebenarnya aku tidak berkreasi.  Asik merentan.  Penuh dengan emosi yang statik.  It was just mostly frustration.  Kesabaran.  Mungkin ada putus urat satu dua menahan marah.  Juga tiada masa dan punca untuk berkreasi jua. 




Banyak perkara yang telah berlaku dalam masa setahun ni.  Banyak peluang blogging yang ada namun tak terdaya.  Ada yang bertanya mengapa.  Tapi aku tiada jiwa untuk meluahkan.  Apa yang akan aku luahkan, ia akan akhirnya mati disitu dan hidup kembali di situ jua.  There isn't any need for me to re-live those moments more than once a day.  Begitulah apa yang aku lihatkan.

For this past year, seorang kawan telah aku tinggalkan.  Kami mungkin tidak pernah serasi sebelum ini.  Atau mungkin aku adalah terlalu memberikan ruang agar aku boleh diambil kesempatan olehnya dengan sepetik jari.  Aku tak rasa dia mengetahui reason sebenar kerana dia telah ditinggalkan begitu sahaja.  Dia tak mungkin akan bertanya.  Dan aku tidak perlu berkata.  Walau bagaimanapun, aku masih seorang kawan yang biasa setiap kali kami bertemu.  Sepanjang perkenalan kami sebelum ni, kerap ada jangkamasa cooling period throughout kami berteman.  Bagi aku, mungkin kali ini, biarlah ia lebih lama sedikit dari biasa.

Seorang teman telah meninggalkan aku.  Perubahan tempat kerja telah membawanya pergi.  But I'm so thankful that we still connect and call or message each other as often as we can. 

Aku kini ada 3 soulmates and I'm thankful for it.  Silalah aku merentan kepada mereka.  Silalah aku menangis kepada mereka.  Silalah aku mengamuk, mengeluarkan caci makiku mengenai apa yang aku sedang hadapi dengan mereka.  Mereka teman setia.  Menegur apabila kata-kataku merundung ke arah kecurangan jiwa yang tawar dengan kehidupan.  They will applaud me when my actions are right.  They will soothe my broken heart while I lay there and tell them how much it hurts when it bleeds.

There are so many changes.  So many challenges yang at times dada ni tak boleh bawa.  Kenot absorb.  Belum lagi yang harus aku tolerate on daily basis.  Even the surrounding pun kadang kala boleh menyesakkan jiwa, like right now.

But life has got it challenges.  Macam doa yang ustaz minta, agar dijauhi dari dugaan yang tidak dapat kami tanggung.  Jauhilah kami dari tangan-tangan dan mereka-mereka yang tidak elok bagi jiwa ini.

And, in all that's bad, isn't always all bad.  You just have to find the silver lining.  Kadang-kadang kita lupa.  There is the rainbow waiting after the rain.  

Patience pays.

Nadia.Is.LettingGo

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails