Rabu, 3 Oktober 2012

Cerita Yang Panjang... ... zzzzzzzzzz....

Watikah hari ini adalah...

I am right now, so freaking sleepy.  No, make that, so bleeping sleepy.  Tahap gaban.  Kopi yang aku bancuh ni pulak is still too hot.  And everyone in the office seems to be asking why am I in soooo early.  Indeed.  It is 7.51am as I see it on the screen and I signed in at 7.31am.  Gilakah?

Oh tidak.  Aku tak gila. 

My maid's passport is ending.  So my hasben sedang nak setelkan extension.  The kids semua sedang bersepah-sepah.  Sorang kat sini, sorang kat sana.  Memanglah it would be more practical if I took leave and take care of them.  Even so, sebolehnya laki nak akak folo sebab awkward moment when he has to spend the whole day dengan maid tu je.  Haha.  Bergelocak dado den.  Kesian tak?  But due to work schedule adalah tight, ai sori, ai memang tak boleh manage. 

So I prepacked everybody's clothes into bags, all the bajus out for pakai etc.  I showered everybody oso pagi ni, and got someone else to clothe them mentara ai mandi.  So pepagi buta tu kitorang dah ting tong ting tong rumah Memi.  Nasib baiklah teringat nak bagitau kat dia semalam.  Memang akak dah agak kejung lah dengan semua yang tekojot-tekojot.  Semalam memang saya stress gilos kat opis.  Kalau tak percaya, percaya je lah.

Yesterday I was attempting to finish up my appraisal.  Everyone else had to leave.  So sepanjang maghrib tu aku sensorang dalam ofis nox.  Gila berani so adorable yuuuu...  Then sesampai je kat rumah, dengan kesakitan nak kena memerut, laki call.  Dia kata kena ambik gambar maid.  White background.  Tengok jam, dah 8.15pm.  Terus challow, hangkut semua bebudak gi kedai gambar syen 3 tu.  Punyalah susah nak suruh maid aku tu senyum.  Ko tau la, semua ambik gambar dedulu style.  Sebolehnya tak yah tengok camera cam jaman Cold Mountain. 

Aku perasan uncle kedai gambar tu takde.  Selalu dia je yang pacak kat situ.  Uncle tu dah meninggal ke?  Yang ada anak dia and cucus.  Nak je aku tanya tapi kang, dibuatnya mereka meratap di situ cemana?  Lagi parah, dibuatnya uncle tu belum meninggal lagi, cemana?  Lagi parah.  Mereka kan agak pantang dengan perkara-perkara begitu macam kita yang mendoakan dia pendek umur pulop.

K, sambung...  Laki dah pesan soh amik gambar backdrop putih.  Tapi bila aku tengok kat her current passport, backdrop dia biru ---> aku adalah... tergaruk, kejap.  So I ambik dedua kaler.  Satu biru, satu putih agar tiada penyesalan di situ.  Pastu aku tanya budak kedai tu, ada tempat fotostet tak?  Dia kata, "Sana," sambil tunjuk kat kedai depan tu.  Oops sori.  Kedai kat syen 3, mana ada kedai yang berdepan dengan kedai kan?  Aku pun tenganga jap.  "Mana?" aku tanya balik.  "Sana," jawab dia lagi.  Perkara ini berulang sehingga tiga kali.  Suasana menjadi genting seakan iklan Masterchef yang Opah bersilat kat dapur pasal santan kotak tu.  Slow mo.  Dia mula merubah jawapannya, "Sini kedai dekat sebelah sekarang sudah tutup.  Sana kedai depan jalan satu itu, dalam itu kedai; ada fotostet".  Aiya...  He was talking about Wisma MAIS tu ko...  Aku dengan 3+1 tu = FORGET IT!  Tergerak hati aku nak gi cekidaut 7-E sebelah kedai dia.  Ada je mesen fotostet kat situ...  Beza 1 kedai sebelah kedai ko je nox.

Pastu terus singgah rumah Memi.  Aku bertingtong, tingtong, tingtong, tingtong, tingtong...  Kesian dia.  Sakit telinga.  Sakit dada.  Uih.  Sangat iritasi.  Hehehe.  Aku pun citer masalah aku pasal esok.  Aku terpaksa deposit Abang Long kat situ mandangkan dia ada Koko.  Tita Kak Long ngan Tita Kak Ngah pun same schedule and destination dengan Abang Long.  Aku juga maybe terpaksa deposit Abang Ngah and Cik Adik kat situ mandangkan mereka dengan Junior adalah satu sekolah.  So balik sekolah pun ikut Memi balik rumah la juga.  Kang dibuatnya sampai ke petang, kesian bebudak tu kang tersadai meratap depan rumah yang tidak berpenghuni itu. 

FYI, Memi ni juga buat bisnes berjenama Bulan Bintang.  Bulan Bintang ni jual cushion covers berdasarkan bendera Malaysia.  I have got a Mauritian friend yang each time his travel agent cousin datang, dia akan titip barang for me.  So sweet kan?  So far kejadian telah berlaku sebanyak 3 kali sepanjang 13 tahun yang aku kenal dia lah.  Laki aku kata mamat tu boifren ai.  E, ai tak kosa k.  (Walau, he calls me to wish me happy birthday hampir setiap tahun...) So Dee, the travel agent cousin is here.  Aku dah termalu la pulak sebab tak pernah reciprocate (maksud: membalas) his goodwill.  And Dee will only be here until today.  Aku pun tatau her flight arrangement cemana.  Nak hantar courier gi Mauritius tu for sure cam...  Berapa ribu ongkosnya tu pak?  Jadi aku telah me-ransack rumah Memi pada usaha terakhir.  Memi telah memberikan 2 cushion covers untuk ai pada terms hutang.  Hihihihi.  Tak malu kan beritahu semorang?  Hihihi.  Dah lah nak deposit anak reramai kat rumah dia.  Ambil pulak barang berhutang.  Hihihi.

Note: You can find Bulan Bintang on Facebook to know about their products.  I can't link it sebab kena block.  Hehehe.

Then sampai je rumah dah setelkan bebudak, aku bukak laptop laki dan sambung draft appraisal aku tu.  Ye.  Itulah yang sampai sakit otak.  Dia kira weightage, nak kena kira in quantity berapa-berapa semua.  Aku cam...  Entahlah.  So aku begitu sampailah pukul 3:00pagi.  Packing-packing barang budak semua, cuci muka, cuci gigi, paksa diri tido.  Pukul 6:00pagi dah hayak semorang bersiap.  Itu yang pukul 7:30pagi akak dah masuk ofis.  Elok pun.  Banyak rupanya benda nak kena buat balik dalam draft appraisal tu.  HEH!

Oh.  Last but not least.  Sesampai je rumah Memi, Abang Long tanya, "Mak, mana kasut sekolah ai?"  Mak sendiri pun tak larat nak pitam.  So Mak pun gi tanya soalan bozo pada Memi, "Memi, Abang Long tertinggal kasut sekolah.  You rasa dia boleh tak muat kasut Tita Kak Long?"  Yang paling best, dedua orang Mak ni secara automatis pandang kat saiz kaki Abang Long dan dedua geleng kepala.  Memi kata takpelah, nanti dia singgahlah rumah we'olls jap on the way to school nanti.  [Sorrrrriiii Memi]  Bila terpaksa menyusahkan you, memang sangat benar menyusahkan you!

Ini yang membuat Mak terus rasa cam nak kena dapat makan Pavlova Serai ni...  Bagi Memi sepotong.  Mak makan yang belen.  Hihihi!





Baiklah.  Need to update my appraisal ni.  Salah buat rupanya.  Sungguh bernasib baik aku masuk kerja hari ni.



Nadia.Is.Bizi


Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails