Isnin, 25 Oktober 2010

edisi aloha dan tarbiah dua perkara

Watikah hari ini adalah...

Dah lama gila lagi aku tak menulis.  I have been bizi.  Sorry, harap maklum. 

Hari tu aku ter-depress sekejap.  Sebab muka aku dan mode aku ni pun sentiasa depressive, maka, orang tak perasan yang aku sedang depress.  Jadi tiada siapa tau aku depress.  Dan aku telah depress sensorang.  Amacam.  Depress tak engkorang?

Pagi ni agak untut rasanya otak.  No.  Let me rephrase that.  Otak senteng.  Haha. 

Banyak menatang masuk.  Banyak menatang keluar.  Banyak nak nak kena proses.  Banyak nak kena file.  Banyak yang harus dirapikan.  Begitulah... 

Taken off the web.  Thanks [HERE]
Yes.  I am feeling a bit overwhelmed.  Like this donkey. 
So...  Am I a donkey?

Ekceli, ada perkara yang aku nak sebut dari dulu.  Erm.  Bolehlah tarbiah.  Sikit je.  Promise.

Ada juga yang pernah bertanya kenapa aku nak membuatkan kofi servings sendiri bila boleh mintak dari kantin.  Maka ni jawapan aku...

Aku dibayar sekian banyaknya oleh kompeni untuk membuat kerja.  Sekiranya waktu tu aku boleh luangkan untuk berbuat demikian, memandangkan ahli mesyuarat tu berada dalam jumlah kapasiti yang aku terdaya, aku buat.  I have been paid for it.  Tolak tepi samaada it is stated dalam JD atau tidak.  I just think that for all the money they paid me for, I have to do something to earn it.  And more over, kalau aku order dari kantin, air dia tak sedap, kurang panas dan kena bayar lagi for the orders.

Mungkin orang tak nampak effect dia.  Bila kita belanja lebih on the company, we get lesser keuntungan bersih.  Bila bonus keluar, ration dia small, atau tak dapat langsung sebab untung sesangat ciput, mereka-mereka itu marah dan kata kompeni tak hargai diorang.  Kerja nak maut tapi takde penghargaan.

Alo.  Nampak tak?  Walau kenkadang kita menjadi mangsa orang lain yang berbelanja, meng-claim melebihi had muatan dari kompeni sehingga ration orang lain terjejas.  Tapi itu kiranya, anggap je la bukan rezeki kita.  Rezeki kita tu masih diKIV untuk masa yang paling sesuai untuk kita.  Hanya Allah saja yang tau.  Jadi bab rezeki ni, sila jangan merentan.  Nanti takut makin mahal pulak rezekinya sampai sangat susah nak dapat.

Dan perkara yang simple aku perasan juga adalah how lazy people can be when they use the sink.  Tak paham la.  Sebab dah jadi habit. 

You see, after you have lunch or whatever majlis/thing, you dump your things in the tong sampah.  Fine.  Yang ko tuang dalam sink, walau sepotong cili, can block the whole drainage in long term andai tersangkut.  Bukannya ko sorang yang guna facility.  Please don't expect people to clean up after you.  Respect other people la.  Your colleagues to bukannya bini, emak, pantry lady, kenkawan lelaki engkorang yang pembersih yang akan senantiasa membersih je.  Dah sesama guna, sila sesama bersih la kan.  We all keep the place clean together.  It is all OUR responsibility - TOGETHER.

Okei.  Dah habes tarbiah.

I need to move on with work.  Blekh.  But I am paid for it.  Cepat atau lambat, it will get done on time.  It has to.  So please help me God. 


Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails