Sabtu, 2 Julai 2011

Hair Salon: Episode 3

Watikah hari ini adalah...

Kelmarin Abang Ngah, semalam Cik Adik.  Hari ni aku ler pulak.

Sebelum itu, mari aku mendeklimasikan sajak munasabah.  Masa aku kecik dulu rambut aku lurus.  Masa aku bertunang, kawin beranak...  Rambut aku lurus.  Tapi lepas beranak anak ketiga, masuk hujung tahun lepas mula rambut aku menjadi-jadi.  U'aloh stress gue. 

Memula dia curl.  Wavy sesikit.  Kendian dia jadi wavy naik sampai sekaki.  Makin panjang lelama I decided to chop off the dry bits at the end.  Yang mana, sebenar-benarnya, it took me a while bikos I didn't know what to do with my hair.  Nak potong atau tidak.  Nak potong cemana and if the hair cut would be handle-able or not.  Ye lah.  Wavy masa panjang pun pun aku asik ikat je sebab kalau tak ia akan mengerbang hampir sama dengan Diana Ross.  Ni kan pula nak memotongnya pendek.

Alkisah...

Auntie Watie telah bersimpati ngan aku.  Kali ni dia blow rambut aku lurus.  Ada curl sikit-sikit je kat hujung.  She knows that aku juga frust walau diblow rambut straight, tak sampai sejam, ia akan mengerekot balik tanpa simpati.  But she did a good job with it.  This time it lasted sampai lama-lama-lama!



THE RESULT




Siap ada cover shot lagi.  *muntah ijo*

Tapi the next day, aku ada sikit beragak.  Ni janganlah aku cuci rambut.  Kalau cuci, tahapakan jadi.  Sekali benar, tahapakan jadi telah terjadi.  Tengok sikit!


|
|
|
|
|
|
|
|
|
|
|
|
|
|
\/

AFTER

Ko tak kesiankan aku ke?

Kawan aku sorang tengok je dah tergelak-gelak.  Dia kata, okei apa.  At least sekarang nampak banyak sikit rambut tu.  Macam ayat kopipes Mak aku je. 

So akhirnya rambut dibunjut lagi.

He he.  Sampai aku tinggal kat London baru aku lepaskan rambut kut.  Itu pun lepas letak serum bebanyak kalo tak rambut kembang.  He he. 

Okeilah dah penat menceceh.


Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails