Gadget

Kandungan ini tidak tersedia melalui sambungan tersulit.

Khamis, 5 Julai 2012

Sentap Tersentap

Watikah hari ini adalah...

Sentap.



Picture Googled

Biasa engkorang akan sentap bila?  Macam soalan eksklusif gitu.  Memang pun.  Ada waktu yang nak sensitip tak bertempat.  Harapkan makan, ego yang terpedaya.  Ego punya pasal, ko nak jolok sarang tebuan aku.  Maka aku pun tak buat menda.

Aku, tersentap.  Sikit.  Semalam.  Saya, tersentap sebab ada orang tersentap ngan aku.  Boleh?  Boleh kot.  Bukan salah aku pun.  Dah memang nak terjadi.  Dah mencari pasal ngan orang yang tak melayan lewehan leleh tu, ko jugak yang rugi.  Sebab nak tersentap dengan kejadian tak logik iaitu sesuatu yang berada di luar kawalan.  Ko ingat, anak aku bergolek-golek kat depan rumah tu, ada aku nak pi kaut, pujuk dia kaw-kaw sebelum aku keluar rumah ke?  Oh tidak.  Aku adalah seorang yang tiada kesabaran dengan nonsense.  I will just close the door and leave.  Jadi kalau kamu mahu berdrama mandi darah bollywood cucuh mata ngan cili api...  Silalah teruskan je.

Maka nanti ko yang juga terjeling-jeling pada aku.  Jeling bersalah ke, tidak bersalah ke, mahu ke, tidak mahu ke, ko makan je la apa yang terpancar dalam aura aku tu. 

Nonsense, sikit-sikit okaylah.  Tapi setiap cerita hindustan pasti ada endingnya walau ending mati bunuh diri ke, kawin lari ke, kena gilis ketapi ke.  Betul kan?  Director diorang pun takde kosa nak buat citer sesambung sampai 37 tahun lamanya.

Kan dah tak berani nak bertemu empat mata ngan aku.  Haha. 

Eat your dust.

Sekian.

Nadia.Is.NotPastiIfStillSentapOrNot


Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails