Isnin, 31 Mei 2010

sebab-sebab mengapa menatang ni asik nak show up je depan akak ni ha. gamps betul. blah boleh tak?

Watikah hari ini adalah...

Sejak bilakah aku yang gagah semangat dan susuk badan ini mendapati sesuatu yang kecil itu sebagai sesuatu yang amat mengerikan?  Ini tidak mungkin terjadi.  Tak boley.  Tak masuk akal.  Tak bisa!  I never really thought about the extent of it sampai saat masa aku nak naik ke opis dari ngambil Wall Street Journal yang tertinggal dari longgokan surat khabar pagi tadi itu yang membuatkan aku terkujat seram sejuk tak leh bergerak ke hadapan mahupun gostan.  It was just looking at me.  And I just felt like it was gonna jump on my neck and make me scream like a crazy woman like it wants me too.  Ia telah mendorong aku hampir untuk mengtalipon someone for SOS tapi I didn't and prayed that the footsteps yang kedengaran itu adalah seseorang yang menghala ke arah aku.

Ye.  Aku adalah benar. 

Seorang adiwira telah datang dan tak berapa paham kehendak aku, in the beginning.  I said, "Itu," menggunakan moncong seraya menyebut, "Help."

Dia siap gostan seraya berkata, "Kenapa?  CICAK tu ke?" 

Iyo lah CICAK!!!  Takdo de rupo kucin pun menatang ni...

Ye.  Menatang tu.  Dengan lahanatnya dok kat situ tenung-tenung aku idup-idup.  Menatang tu duduk transparent dan blended in with the colour of the stairwell which makes it even freakier.  Percintaan aku dengan cicak tu pun korang boleh baco kek sini.  CERITA TONTANG CICAK LAHANAT TU.

Adiwira tu terus smash sambil kata, "Dah mati pun tu," tapi aku dapat tengok badan, kaki dan ekor dia dok menari-nari lagi.  "Idup lah!" 

Smash lagi sekali, "Dah," katanya, mentara aku lari naik atas dan menyahut, "Terima kasih adiwiraku untuk hari ni.  [Hari-hari pulak nak kena adiwira... ek?]"

So...  Nampaknya, lebih banyak cicak la akan show up lepas ni...  Ye lah.  Lagi tak suka, lagi tertarik dia dengan kita.

Makin tak sonang idup den. 

Aiseymen. 

Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails